RSS

Lima Tips untuk Meningkatkan Retensi Pelanggan

01 Nov

Tips ini bisa memberikan pelajaran berharga bagi bisnis tentang bagaimana cara  bertahan hidup bahkan di saat yang paling sulit sekalipun. Berikut adalah lima tips untuk meningkatkan retensi pelanggan seperti kami kutip dari Callcentrehelper:

Mengkomunikasikan alasan di balik setiap keputusan

Sebuah keputusan yang harus diambil oleh bisnis mungkin saja akan dianggap negatif oleh pelanggan atau  pelanggan potensial kita. Keputusan itu bisa berupa apa saja. Misal, merger, akuisisi, perubahan dalam produk dan jasa, atau segudang keputusan lain yang dibuat.

Tentunya, keputusan tersebut tidak akan menimbulkan persepsi negatif dikalangan pelanggan dan calon pelanggan Anda, jika Anda mampu mengkomunikasikannya dengan baik kepada pelanggan.

Memang, kadang-kadang untuk membenarkan perubahan yang baru saja dibuat bisa sangat membuat kita pusing. Tapi, jika keputusan tersebut untuk memajukan bisnis, seharusnya itu juga akan menguntungkan pelanggan kan?

Oleh karena itu, Anda harus mengkomunikasikannya dengan jujur dan terbuka, dan Anda hanya harus meningkatkan reputasi sebagi sebuah perusahaan.

Berpikir daripada mengetahui

Berpikir Anda mengetahui apa yang pelanggan inginkan lalu membuat perubahan dalam produk dan jasa berdasarkan pikiran Anda sendiri itu adalah salah satu cara yang paling mungkin untuk pemborosan.

Spekulasi mengenai pelanggan dapat datang dari berbagai daerah dalam bisnis Anda, seperti tim dukungan Anda, tenaga penjual , manajer proyek, dan sebagainya.

Untuk itu, gagasan dan inisiatif internal harus terus Anda dorong. Mereka adalah salah satu cara jika bukan cara yang efektif, itu adalah cara untuk terlibat dengan karyawan. Tapi sebuah gagasan yang secara langsung bisa mempengaruhi basis pelanggan tanpa dibarengi penelitian terlebih dahulu tidak harus Anda ikuti tidak peduli seberapa hebatnya gagasan tersebut.

Penelitian akan memberitahu Anda 4 hal: apakah pelanggan Anda benar-benar mendapatkan manfaat dari inisiatif yang telah diusulkan, apakah inisiatif akan mengasingkan proporsi pelanggan Anda, apakah ada kemungkinan pengembalian investasi yang dibutuhkan untuk menginplementasikan proposal dan mungkin yang paling penting, apakah ada peluang di daerah lain untuk mendapatkan pelanggan baru dan menawarkan keuntungan dan investasi.

Sudah waktunya untuk mengubah

Pada akhirnya proses tersebut akan menimbulkan sebuah hubungan yang lebih dekat dan hal yang sama akan berlaku bagi hubungan Anda dengan pelanggan Anda. Mereka bisa bertahan seminggu, sebulan, setahun atau bahkan puluhan tahun. Ini bukan sesuatu yang sering kita pikirkan, tapi merupakan realitas bisnis, dan hubungan yang mencapai akhir dengan mereka melalui perkembangan alami dari kegiatan bisnis.

Kunci sebuah keterampilan dalam bisnis adalah menjaga hubungan selama mungkin dengan cara mendengarkan pelanggan Anda dan memastikan Anda memberikan produk dan layanan yang pelanggan dan calon pelanggan Anda butuhkan.

Tetap segar dan lincah mungkin terus mengkaji produk dan jasa Anda terhadap pesaing Anda. Pastikan karyawan Anda sepenuhnya up-to-date dengan produk Anda sehingga ketika mereka berbicara kepada pelanggan mereka mampu berkomunikasi dan memperluas penawaran Anda dengan baik.

Menyediakan saluran untuk mengekspresikan

Pelanggan umumnya paling senang ketika mereka merasa menjadi bagian dari sebuah komunitas. Kebutuhan untuk dapat mengungkapkan  pendapat atau kekhawatiran mereka sebagai bagian dari sebuah forum terbuka tidaklah cukup, apalagi jika produk atau jasa yang Anda tawarkan mengandung hubungan bisnis jangka panjang yang terus berkelanjutan. Menyediakan saluran memberikan Anda keuntungan tersendiri. Anda memiliki tingkat kontrol yang lebih besar dari isi sosialisasi ini…

Metode penyediaan saluran ini sekarang sudah banyak digunakan. Mereka mungkin berbasis  di sosial media, forum, atau bahkan blog. Meski basis mereka berbeda, ada satu persamaan di antara mereka, mereka sama-sama membawa pelanggan Anda dan memberikan kesempatan yang sama untuk terus terlibat dengan basis pelanggan Anda.

Jangan meremehkan kompetisi

Tidak peduli seberapa besar perusahaan Anda, dan seberapa sukses Anda, jika Anda meremehkan kompetisi, dan Anda percaya akan mempertahankan posisi Anda karena ukuran Anda, kekuatan keuanganan atau loyalitas pelanggan Anda.

Mengawasi pendatang baru di sektor Anda dan mengawasi apa yang mereka lakukan, teknologi yang mereka gunakan dan bagaimana mereka terlibat dengan pelanggan potensial.

Ingatlah semakin Anda tumbuh, Anda semakin membuka kesempatan baru untuk menarik start-up baru untuk menyelinap masuk dan mengambil beberapa dari bisnis Anda. Ini tidak bisa dihindari. Tapi, jika Anda tidak ingin kehilangan mereka, apa yang akan Anda lakukan untuk menjaga mereka?

Para pelanggan kecil yang berjalan pergi sering menjadi dasar yang kokoh untuk mendirikan bisnis baru di sektor Anda. dan mereka dapat memanfaatkan pengalaman pelanggan Anda yang hilang.

CS|Servicesandpeople

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: